Hati-hati yang berdetik..

14 Ogo 2009

sy jua akur..maaf dan terima kasih..

salam sejahtera untuk semua...


lewat tengahari tadi sy menerima sms daripada seorang teman. tepat jam 12.18 tengahari. mengamati patah demi patah..


..akur...maaf dan terima kasih..


sy faham dan amat faham. namun bagaimana harus sy balas..?..

seringkali kita tewas dan keliru dengan rasa sendiri. seringkali jua tindakan dan keputusan kita bukan berdasarkan logik akal tetapi lebih kepada emosi yang membelenggu jiwa. kewajaran dan pertimbangan seringkali kita letak ke tepi. ego menguasai diri..

sesetengah orang rela berpatah arang berkerat rotan dari mencari punca dan menjelaskan mengapa begitu dan begini...
setengah orang lebih suka mendiamkan diri dari membela diri..
dan setengah orang sangat2 degil..sehingga sanggup melepaskan segalanya..
mungkin itulah kita...itulah sy..


" Wahai Tuhan yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati kami di atas agamaMu.
Wahai Tuhan yang memalingkan hati-hati palingkanlah hati kami ke arah mentaatiMu....
"


sms teman itu sy balas akhirnya...
tetap membawa maksud dan pengertian yang sama..



..bahawa sy jua akur...maaf dan terima kasih..

















..azza..
cukup menginsafi dan mengakui kelemahan dan kekurangan diri..
silapnya adalah dari ego sy..

9 ulasan:

eriey berkata...

kita kena saling mengakui kesilapan masing2..jika tidak,tak ade penyelesaian sudahnyer...bagus laa..

ONE ZABA berkata...

ya betul...maka itu bermakna raya semakin hampir. itu juga bermakna musim bermaaf-maafan dah nak menjelma....

psttt...baju raya dah siap ke belum????

Kamsiah berkata...

kdg2,sukarnya utk memberi sebuah kemaafan...kdg2 memberi kemaafan..namun sukar pula utk melupakannya...

ummu_hanis berkata...

laaa aza. ummu dah siap tido mimpi aza da tau tak.
tekejut tgk blog aza dah kene private.
ha ni ummu nak kasi email:
nanti mana tau nak memprivatekan lg ke bleh add ummu skali.
lady_red_roses@yahoo.com
jgn lupa naaaa.
wish all the hepines will always be beside you dear.

BEiB berkata...

keegoan dan kedegilan ada kalanya menguasai diri...
emosi ada masanya melebihi logik akal...
ada kalanya ia hanya satu tiupan badai amarah dan terkilan...
mungkin ia juga bersifat carik carik bulu ayam atau lidah yang sering tergigit..
maaf sudah diucap,
terima kasih sudah diungkap..masih mahu berpatah arang..?
rasional dan justifikasi sepatutnya menguasai diri...
moga Azza dan teman terungkai kekusutan..

mountdweller berkata...

Salam Azza

Memberi kemaafan dan memohon maaf adalah orang bijak dan berani!

ashley berkata...

semoga hati ezza sentiasa ceria dan tidak sedih....

senyum sokmo,dik!!

Rashid berkata...

Sememangnya ungkapan ‘maaf.. terima kasih’ terlalu sukar utk dilafazkan tapi hebat akan nilainya. Hanya mereka yang mempunyai sentuhan dan kebersihan hati bisa mengungkapnya tanpa rasa dibelenggu kelemahan dan keegoan. Beralah tak semestinya salah…

Kelmarin.. privacy? cuba memahami situasi, hak dan kehendak diri.

NoRT berkata...

sorry seems 2 b da hardest word